Headlines News :
Home » » Tutorial Instalasi Ubuntu server 9.04

Tutorial Instalasi Ubuntu server 9.04

Written By Moch. Afrizal Abdi Wiguna on Minggu, 05 Agustus 2012 | 19.10

Tutorial ini menunjukkan cara mengatur Ubuntu Intrepid Ibex (Ubuntu 9.04) server yang menawarkan semua servis yang dibutuhkan oleh ISP dan hosters : Apache web server (SSL-capable), Postfix mail server with SMTP-AUTH dan TLS, BIND DNS server, proftpd FTP server, MySQL server, Courier POP3/IMAP, Quota, Firewall, dan lain-lain Pada akhirnya, Anda harus memiliki suatu sistem yang bekerja dapat diandalkan, dan jika Anda suka, Anda dapat menginstal free webhosting control panel ISPConfig 2 (yaitu, ISPConfig berjalan di atasnya keluar dari kotak).
Saya akan menggunakan perangkat lunak berikut:

• Web Server: Apache 2,2 dengan PHP 5.2.6, Python, Ruby, dan WebDAV
• Database Server: MySQL 5,0
• Mail Server: Postfix
• DNS Server: BIND9
• FTP Server: proftpd
• POP3/IMAP: Saya akan menggunakan format Maildir dan karenanya menginstal Courier-POP3/Courier-IMAP.
• Webalizer untuk statistik situs web

Harap diperhatikan bahwa konfigurasi ini tidak bekerja untuk ISPConfig 3! Hal ini berlaku untuk ISPConfig 2 saja!
Saya ingin mengatakan pertama bahwa ini bukan satu-satunya cara untuk membangun sistem seperti ini. Ada banyak cara untuk mencapai tujuan ini, tetapi ini adalah cara saya ambil. Saya tidak masalah jaminan bahwa hal ini akan bekerja untuk Anda!

1 Persyaratan

Untuk menginstal sistem seperti anda memerlukan berikut ini:
• Ubuntu 9,04 server CD, tersedia di sini: ftp://releases.ubuntu.com/releases/9.04/ubuntu-9.04-server-i386.iso (i386) atau ftp://releases.ubuntu.com/releases/9.04/ubuntu-server-9,04-amd64.iso (x86_64)
• koneksi Internet yang cepat.

2 Catatan Awal

Dalam tutorial ini saya menggunakan server1.example.com nama host dengan alamat IP 192.168.0.100 dan gateway 192.168.0.1. Pengaturan ini mungkin berbeda untuk Anda, jadi Anda harus mengganti mereka di mana perlu.

3 Instalasi Base System

Masukkan CD instalasi Ubuntu anda ke sistem anda dan boot dari sana. Pilih bahasa anda :















Lalu pilih Install Ubuntu Server:















Pilih bahasa anda lagi (?) :















Kemudian pilih lokasi Anda:











































Pilih layout keyboard (Anda akan diminta untuk menekan beberapa tombol, dan installer akan mencoba untuk mendeteksi layout keyboard Anda berdasarkan kunci Anda menekan) :





























Installer akan memeriksa CD instalasi, hardware anda, dan mengkonfigurasi jaringan dengan DHCP jika terdapat sebuah server DHCP di jaringan :





























Masukkan nama host. Dalam contoh ini, sistem saya disebut server1.example.com, jadi saya masukkan server1 :















Sekarang anda harus partisi hard disk. Untuk mudahnya saya memilih Guided - use entire disk end set up LVM - hal ini akan membuat satu volume logis kelompok dengan dua volume, satu untuk / file system dan satu lagi untuk swap (tentu saja, partisi benar-benar terserah pada Anda - jika Anda tahu apa yang Anda lakukan, Anda juga dapat mengkonfigurasi partisi anda secara manual).















Pilih disk yang Anda ingin partisi:















Ketika Anda ditanya Tulis perubahan ke disk dan konfigurasikan LVM?, Pilih Ya:















Jika Anda memilih Guided - use entire disk end set up LVM, maka akan membuat satu partitioner volume besar kelompok yang menggunakan semua ruang disk. Anda sekarang dapat menentukan berapa banyak ruang disk yang harus digunakan oleh volume logis untuk / dan swap. Masuk akal untuk meninggalkan beberapa ruang yang tidak terpakai sehingga Anda dapat kemudian memperluas volume logikal yang ada atau membuat yang baru - ini memberi Anda lebih banyak fleksibilitas.















Ketika Anda sudah selesai, tekan Ya bila Anda diminta Tulis perubahan ke disk? :















Setelah itu, Anda partisi baru diciptakan dan diformat :















Sekarang sistem dasar yang diinstal:















Buat pengguna, misalnya user Administrator dengan nama pengguna administrator (tidak menggunakan nama pengguna admin karena ini adalah nama reserved Ubuntu 9.04) :

























































Saya tidak butuh yang dienkripsi direktori pribadi, jadi saya memilih Tidak di sini:















Selanjutnya manajer paket apt akan dikonfigurasi. Biarkan baris HTTP proxy kosong kecuali jika Anda menggunakan proxy server untuk terhubung ke Internet:





























Saya sedikit kuno dan ingin memperbarui server secara manual untuk memiliki lebih banyak kontrol, maka saya pilih Tidak otomatis update. Tentu saja, itu terserah kepada Anda apa yang Anda pilih di sini :















Kita perlu sebuah DNS, mail, dan server LAMP, tapi tetap saja Saya tidak memilih salah satu dari mereka sekarang karena saya ingin memiliki kontrol penuh atas apa yang terinstal di sistem. Kita akan menginstal paket-paket yang diperlukan secara manual nanti. Satu-satunya item yang saya pilih di sini adalah OpenSSH server sehingga saya dapat langsung terhubung ke sistem dengan klien SSH seperti Putty setelah instalasi selesai :















Instalasi melanjutkan :















Boot loader GRUB terinstal :















Instalasi dasar sistem sekarang selesai. Keluarkan CD instalasi dari CD drive dan tekan Continue untuk reboot sistem :

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Belajar Jaringan

Loading...
 
Support : Website | Template | Template
Copyright © 2011. Komputerindo - All Rights Reserved
Template Created by admin website Published by Template
Proudly powered by Blogger